beban sosial profesi wartawan

IMG-20120816-00398

HALO FRENN…lama saya tak terdengar suaranya.maklum lah,belom dapet mood yang enak buat nulis

ni malem dingin banget ujan dari sore,,gw baru kelarin tugas gw ngirim gambar sama ngirim naskah banjir di cileduk brengsek siti,dengan ditemenin rokok yang tinggal empat batang, dan tanpa kehadiran si kopi yang lagi absen dulu..gw mao cerita lagi soal pengalaman liputan gw tadi siang.

liputan apaan si sampe mao diceritain ke orang orang segala,,,lebay beudd luh don!!

gini frenn,tadi siang gw liputan penggeledahan rumah terduga simpatisan isis (islamic state of iraq and syria)  berinisial M-F di kecamatan setu,tangerang selatan..gw anggap pembaca gw dah pinter semua jadi gw gak perlu lagi jelasi isis itu apaan,buang buang waktu gw,ntar keburu mood gw ilang lagi berabe.

gw tadi nyampe tkp penggeledahan  telat frenn,sampe sana udah mulai penggeledahannya jadi gw gak sempet tau gimana itu densus lapan lapan masuk kerumah dengan cara gimana.

yang digeledah itu rumah si inisial M-F,orang yang dibilang ama pulisi sebagai orang yang bertugas melakukan perekrutan dan pembinaan simpatisan isis yang bakal dikirim ke irak ama suriah.oia doi juga dibilang sebagai orang yang mengupload video pelatihan menembak anak anak oleh isis ke youtube.

mf ini udah dua tahun tinggal di kecamatan setu tangerang selatan,doi tingga sama istri plus empat orang anaknya.

setelah selesai liputan sambil leye leye diwarung si mpok endah sambil minum es teh manis,gw coba ngeriview gambar yang tadi gw ambil di tambah gambar amatir dari salah seorang temen,ternyata gambar gw masih ada yang kurang karena gw sampe tekape telat,gw gak ada wawancara dari keluarga si terduga simaptisan isis ini..nah setelah densus lapan lapan cabut dan garis polisi udah dilepas gw berinisiatif ngelengkapin gambar gw dong,gw nyoba balik lagi kerumah yang tadi digeledah bareng sama  wartawan online buat wawancara keluarga,,niatnya sih biar dramatis gitu,tapi gw salah!!

(permasalahan dimulai dari sini)

gw berdua sama anak wartawan lokal nyoba manggil penghuni rumah,,gw bilang assalamualaikum sambil ngelongok kepintu yang kebuka,ternyata ada dua orang anak perempuan si M-F yang lagi makan nasi bungkus sambil duduk deprok.

tuh anak perempuan yang paling gede umur sembilanan taun jawab salam gw terus nyamperin kedepan pintu nanyain mau ngapain sambil melotot gitu frenn…mengerikan anak umur sembilan taun tatapannya kaya gitu,terus gw bilang wartawan,mau ketemu ibu ada?dia jawab sebentar terus doi langsung nutup pintu gitu.

dari matanya keliatan banget tuh anak benci banget frenn ama wartawan,tapi doi tetep berusaha jawab salam gw.

setelah pintu ketutup,gw coba ketok tuh pintu,,terus yang keluar bapak bapak,kayanya sih itu sodaranya si M-F,langsung anak online lokal yang tadi ama gw bilang,permisi pak,,mau wawancara sebentar,,si bapak jawab sopan tapi dengan muka tegas,maaf mas nanti yah kita masih suasana sedih dan bingung,,terus si anak online bilang lagi sebentar aja pak dikit doang kok,,nah si bapak jawab lagi dengan nada yang tinggi,,iyah saya juga butuh waktu sebentar sama keluarga jangan diganggu dulu,,si anak online ini mau jawab lagi..tapi sebelom tuh omongan keluar dari mulut,pundak doi gw tepok,,gw bisikin udah ayo biarin aja,negrtiin aja kita…

akhirnya gw ngelangkah pergi dari ntu rumah,tapi sepanjang jalan kaki gw mikirin maksud dari tatapan tuh anak kecil perempuan tadi.

yang ada di otak gw tuh,,itu tatapan benci,,ibaratnya doi pengen ngomong tai anjing babi ngentot ke gw  karna gw balik lagi kerumahnya,tapi doi gak bisa,karna doi cuma anak kecil,,akhirnya doi cuma bisa melototin gw doang terus nutup pintu.

gw sih maklum karena tuh anak kecil baru aja ngeliat rumahnya digeledah paksa ama polisi yang nangkep bapaknya seakan akan bapaknya adalah monster musuh ultraman yang harus dimusnahkan dari muka bumi plus wartawan yang ngeberitain bapaknya dengan stigma negatip dengan bebasnya juga ikut ikutan masuk kerumahnya,sementara doi sama ema dan adenya ketakutan karena banyak polisi bawa senjata kek mau perang,plus malu karena rame banyak tetangga tetangganya yang juga pada nontonin

gw jadi mikir frenn,apa ia anak sekecil itu harus dipermalukan jadi tontonan dan diperlakukan seperti itu atas  perbuatan bapaknya yang belum tentu terbukti bersalah,bisa bisa nanti kalo dia gede dia bisa punya dendam tersendiri terhadap kita kita para jurnalis yang kadang tak beretika!!

gw sadar,,ada yang salah nih sama kita para wartawan dan para polisi khususnya densus delapan delapan dalam situasi kaya gini.

itu tadi kan bukan penggerebekan,tapi cuma penggeledahan rumah..gak perlu lah pake senjata lengkap kaya mau perang,apalagi itu dirumah isisnya cuma ibu ibu sama anak kecil.

udah gitu polisi juga lebay,ngajak ngajak wartawan kaya sengaja banget biar diberitain,,soalnya tadi pagi sebelom penggeledahan gw dapet bbm dari temen yang isinya,bagi temen temen wartawan yang mau ikut penggeledahan rumah terduga anggota isis,bisa ikut bareng bareng dari polda metro jaya.

ckckckckc gileee benerrrr

disatu sisi itu berita menarik karena isis lagi rame ramenya sekarang,apalagi buat wartawan kontributor kaya gw gini,berita berita gitu tuh kaya kacang goreng,pasti tayang.tayang berarti pendapatan gw bertambah.siall !!!,kapitalis banget gw rasanya,mengesampingkan nilai nilai kemanusiaan dalam diri seorang saya demi uang 275 ribu,

berat frenn nanggung beban sosial kaya gini

Iklan

2 comments

  1. Radit Pramana Putra · April 1, 2015

    mas/mbk tulisanmu terlalu lebay. ya memang tugas wartawan hrusny kerja sama dengan polisi, selain dapat perlindungan bukan berarti polisi yg ngajak para wartawan tetapi kebutuhan medianya, tinggal anda mau melakukan atau tidak. Misal beban sosial kita tetap hrus tunjukkan profesional kita sbg wartawan dong yg bersifat netral yg akan membawa berita itu bersifat fakta dan tidak dibuat-buat. Bukan terus membawa2 demi uang 275ribu. Itukan penghasilan anda seharusnya dihargai karna anda yg buat dan harus bangga sudah dibawah kekuasaan Korlip juga. Bukan berarti mengatakan tulisan anda jelek, tidak, hanya saja faktanya kebanyakan wartawan bekerja sama dengan polisi walaupun ada juga wartawan yg bentrok dengan polisi, itu tergantung menyikapinya.

    Suka

    • donnydanger · April 7, 2015

      terimakasih masukannya,,tulisan ini gak lebih dari unek unek dan pendapat saya sebagai anak muda pada umumnya

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s